teka-hati-dia

teka hati dia

Untuk melanggan boleh klik link di bawah ini

http://www.penerbitanfajarpakeer.my/?product=teka-hati-dia

YUHANA bersembunyi di sebalik sepohon pokok. Tubuhnya yang kecil itu tidak kelihatan apabila berdiri di sebalik sepohon pokok yang besar itu. Dari kejauhan, Yuhana jelas melihat seorang lelaki sedang duduk melutut di hadapan pusara. Yuhana mula diselubungi sebak. Selama ini, dia tidak pernah melihat lelaki itu menjadi sebegitu rapuh. Hari ini dan di saat ini, Yuhana melihat lelaki tua itu menitiskan air mata di hadapan pusara yang tidak ketahui pemiliknya.

Kamera di tangannya tidak jadi dibuka. Yuhana mula serba salah. Situasi begini tidak pernah dia jangka. Siapa sangka lelaki bengis seperti Tuan Hariz akan melutut dan menangis di hadapan pusara. Yuhana tunduk seketika, memikirkan kemungkinan yang akan terjadi andai dia meneruskan niatnya untuk menyiarkan cerita tentang ahli perniagaan terkenal itu.

Yuhana memasukkan semula kamera jenama Canon tersebut ke dalam beg sandangnya, membatalkan hajatnya untuk mengambil gambar lelaki itu. Langkahnya diatur untuk meninggalkan tanah perkuburan tersebut. Namun, dia terhenti apabila melihat susuk tubuh seorang lelaki sedang berdiri tidak jauh daripadanya.

Lelaki yang berkaca mata hitam itu leka memandang tanah perkuburan tersebut. Dahi Yuhana mula berkerut, cuba mengorek ingatannya. Siapakah lelaki itu? Apa hubungannya dengan Tuan Hariz?

“Saya tak sangka, hati uncle busuk sangat. Sedarlah uncle, uncle dah tua. Dah tak ada sesiapa di sisi uncle sekarang. Cuba uncle tanya diri uncle, kenapa isteri dan anak uncle pergi daripada hidup uncle? Sebabnya uncle sedikit pun tak ada rasa kasih dan sayang. Uncle tamak. Uncle sanggup buang saudara hanya kerana perasaan tamak uncle tu!”

Yuhana melopong. Jika benar tekaannya, mungkin sahaja lelaki itu adalah anak Tuan Hariz. Yuhana membatalkan hasratnya untuk meninggalkan tanah perkuburan tersebut. Dia mengeluarkan semula kamera dari beg sandangnya. Dia berpaling semula, menoleh ke arah Tuan Hariz yang sedang berbual dengan seorang lelaki tua.

Ya, dia cukup kenal dengan lelaki itu. Hampir setengah tahun dia ke hulu ke hilir menyiasat tentang lelaki bernama Tuan Hariz itu. Dia sudah mengenali sesiapa sahaja yang rapat dengan ahli perniagaan itu.

Kamera diarahkan ke arah Tuan Hariz yang sedang tunduk menangis itu. Sekelip mata sahaja Yuhana berjaya menangkap gambar kedua-dua orang sahabat baik tersebut, Tuan Hariz dan Dato’ Fadzil. Dua sahabat baik yang bersengketa kerana sebuah syarikat.

Setelah selesai menangkap gambar tersebut, Yuhana palingkan tubuhnya menghadap lelaki yang berkaca mata itu. Kameranya terus diangkat, lalu merakam figura lelaki tersebut.

Yuhana tersenyum senang. Dia ada misi baru. Misinya untuk mencari di mana anak Tuan Hariz. Semuanya akan terungkai sebaik sahaja dia menemui anak Tuan Hariz. Dia akan menulis sebuah artikel yang bakal menggegarkan Malaysia. Yuhana mula membayangkan namanya yang akan tertulis di bawah sebuah artikel yang bertajuk ‘Kisah silam di sebalik kejayaan seorang ahli perniagaan terkenal’.

Sekali lagi bibir Yuhana mengukir senyum. Kariernya sebagai seorang wartawan akan terjamin sebaik sahaja dia menyiarkan berita panas itu. Gambar yang telah diambil, ditatap semula. Bibir yang dihiasi senyuman itu serta-merta berubah apabila terpandang gambar lelaki tersebut.

“Kacaknya dia.” Tanpa sengaja Yuhana memuji seraut wajah yang serius itu.

Yuhana mendongakkan pandangannya. Serentak pandangannya bertemu dengan pandangan lelaki berkaca mata itu. Terkebil-kebil mata Yuhana dibuatnya. Ada debar di dadanya yang membuatkan dia tiba-tiba tidak keruan. Walaupun dilindungi cermin mata, Yuhana tahu sepasang mata itu sedang menikam seluruh wajahnya.

 

 

YUHANA terkocoh-kocoh berlari sambil menjinjing beg galasnya. Beberapa fail yang dibawa sejak tadi terus dipeluk kemas. Yuhana mempercepat lariannya menuju ke pintu lif yang masih terbuka. Sesekali mata itu mengerling kejap jam di tangannya. Kurang lima minit lagi menunjukkan pukul 8.30 minit pagi. Matilah dia kalau dia terlewat. Sudahlah dia kerap mendapat amaran keras daripada ketuanya.

“Tidak!” Yuhana menjerit lantang. Kaki kanannya terus disilangkan ke arah pintu lif yang semakin tertutup.

Yuhana mengeluh lega. Mujur dia sempat menahan lif tersebut daripada tertutup. Yuhana melirik senyum sedikit ke arah beberapa orang pekerja yang turut berada di dalam lif itu. Malunya diletakkan ke tepi. Yang penting, dia tidak akan dimarahi oleh Encik Hadi jika dia terlambat masuk kerja lagi.

“Awal kau hari ni?” sapa satu suara wanita dari arah belakang.

Yuhana terkejut. Cepat-cepat dia menoleh ke arah suara tersebut. Bibirnya terus mengukir senyum sebaik sahaja terpandang wajah rakannya, Tini yang turut berdiri di belakangnya.

“Kau ni! Suka kejutkan aku. Aku tak perasan pula kau ada di sini,” balas Yuhana sambil mengurut dadanya. Nasib baik dia tidak menghidap penyakit jantung. Kalau tidak, mahu mati katak dibuatnya.

“Mana nak perasan kalau kau sibuk jadi Spiderman tadi. Itulah, lambat lagi!” marah Tini.

Yuhana pula sudah menayangkan barisan gigi hadapannya. Tersengih memandang wajah rakan seperjuangannya itu. Ya, Tinilah rakan seperjuangannya sepanjang dia mula berkhidmat selama dua tahun di salah sebuah syarikat media cetak dan elektronik.

“Ha, senyum lagi! Padanlah kena marah dengan big boss,” ujar Tini geram.

“Alah, Encik Hadi tu sebenarnya tak faham. Yalah, kerja dia duduk terperap dalam ofis. Yang nak berjalan ke hulu ke hilir cari bahan tu, kita. Bukan dia! Dia tahu nak kompelin aje!” desah Yuhana dengan geram.

Sudah dua hari berturut-turut dia dimarahi Encik Hadi kerana datang lewat ke tempat kerja. Bukannya Encik Hadi tahu kesusahan yang dialami semasa bekerja di luar.

Ting!

Yuhana dan Tini serentak mendongak. Pintu lif sudah terbuka luas. Belum sempat Yuhana dan Tini melangkah keluar, suara deham Encik Hadi terlebih dahulu mengejutkan mereka.

“Jumpa saya selepas ni, Hana.”

Mata Yuhana sudah membuntang luas. Jantungnya sudah tercabut daripada tangkainya. Encik Hadi melemparkan senyuman sinis sebelum keluar dari perut lif. Yuhana dan Tini saling berpandangan. Air liur yang ditelan terasa pahit melalui saluran kerongkong.

“Hana, matilah kau,” ujar Tini dengan mata yang masih terkebil-kebil.

“Hmm, aku tahu.” Yuhana pasrah. Nasibnya memang sentiasa buruk sejak kebelakangan ini.

 

 

YUHANA tunduk memandang hujung kakinya. Sepatah perkataan pun tidak terkeluar dari mulutnya. Tidak pula dia berani mengangkat wajah memandang muka bengis ketuanya itu. Siapa tidak kenal dengan Encik Hadi, ketua jabatan yang paling tegas. Lihat sahaja dengan perutnya yang sedikit boroi itu.

“Awak pandang apa, Yuhana?” Suara garau Encik Hadi bergema tiba-tiba.

Serentak Yuhana mendongakkan wajahnya. Muka bengis Encik Hadi terus menghiasi matanya. Perlahan-lahan Yuhana menggeleng, tidak berani menjawab apa-apa.

“Awak kata saya cuma duduk di ofis dan tak tahu kesusahan kamu semua di luar sana?”

Mata Yuhana terus terpejam rapat. Mengutuk keterlanjuran kata-katanya.

“Maaf, Encik Hadi. Saya tak sengaja,” pohon Yuhana.

“Awak tak tahu, bagaimana susahnya saya hendak menjawab dengan pihak atasan apabila wartawan-wartawan macam awak tak ada berita untuk disiarkan. Awak juga tak tahu, bagaimana susahnya saya nak jaga sepuluh orang wartawan yang berperangai macam awak? Tahu tak?” Encik Hadi sinis dengan soalan-soalan cepumasnya itu.

Yuhana hanya mampu menahan rasa. Hendak menjawab, lidahnya terasa kelu.

“Okey, beritahu saya berita apa yang awak dapat setelah berapa hari datang lewat?” Encik Hadi sudah menyandarkan belakang tubuhnya di bahu kerusi. Tangannya disilangkan ke dada. Wajah wartawannya itu terus dipanah tajam.

Sekali lagi Yuhana kematian kata. Berita apa yang hendak dia persembahkan, andai berita yang hendak disiarkan belum lengkap sepenuhnya?

“Err… Encik Hadi, berita tu…” Yuhana tergagap-gagap.

“Ya, saya tunggu. Mana berita yang awak kata gempak sangat tu?” sindir Encik Hadi lagi.

“Sebenarnya, berita tu tak lengkap lagi,” beritahu Yuhana perlahan. Dia sudah bersedia menerima tembakan demi tembakan daripada Encik Hadi sekejap lagi.

“Yuhana!”

“Ya, Encik Hadi!”

Semua mata pekerja yang berada di dalam bilik itu memandang Yuhana dan Encik Hadi. Masing-masing sudah menjangkakan ribut taufan pasti akan melanda andai Yuhana dan ketua mereka itu bersua muka.

Encik Hadi memegang belakang lehernya yang tiba-tiba terasa sengal. Naik darahnya dek sikap Yuhana yang sering menguji kesabarannya itu. Antara semua pekerja yang berada di bawah pengawasannya, Yuhanalah yang paling banyak mencabar kesabarannya.

“Tak siap? Berapa…”

Tiba-tiba telefon bimbit Yuhana berdering. Tanpa mempedulikan kemarahan ketuanya itu, dia menjawab panggilan tersebut.

Encik Hadi mula membahang. Keluar asap berkepul-kepul dari telinga itu.

“Oh, ya. Helo?” jawab Yuhana. Lega kerana berjaya melepaskan diri daripada mendengar bebelan Encik Hadi.

“Hana, Tuan Hariz serah diri,” beritahu suara dari hujung sana.

Yuhana terkejut.

“Apa?!” Tanpa sedar, Yuhana menjerit kecil. Terkejut Encik Hadi dibuatnya.

“Okey! Aku datang sekarang. Balai polis mana?” Yuhana terus bangun dan mencapai beg sandang dari tempat duduknya. Pantas dia berlari keluar dari ruang pejabat itu.

“Yuhana! Hana!” Encik Hadi menjerit kuat memanggil nama Yuhana. Sakit hatinya apabila Yuhana langsung tidak mempedulikan panggilannya.

 

 

KERETA Axia putih miliknya terus diparkirkan di salah satu kotak parking yang masih kosong. Mata Yuhana liar memandang kawasan di sekitar balai polis tersebut. Tiba-tiba pandangannya terhenti ke arah sekumpulan wartawan yang sedang mengerumuni seorang lelaki. Mata Yuhana terus terbuka luas.

Sekali lagi dia akan menjadi orang yang terakhir mendapat maklumat. Tanpa menunggu, Yuhana terus mencapai beg sandangnya. Buku nota dan pen pantas dikeluarkan. Telefon bimbitnya dikeluarkan dari poket seluarnya. Butang rakaman ditekan. Yuhana pantas meluru ke arah sekumpulan wartawan yang sedang berasak-asak ingin merakamkan berita sensasi itu.

“Tepi! Tepi!” jerit Yuhana.

Sesekali dia turut menolak beberapa orang wartawan yang berhimpit-himpit untuk menemu bual seorang ahli perniagaan yang pernah menerima tuduhan membunuh keluarga sahabatnya sendiri. Yuhana tidak berputus asa. Sudah hampir setengah tahun dia menyiasat kes lelaki itu. Mustahil detik kemuncak begini dia lepaskan. Namun, tiba-tiba Yuhana hilang imbangan. Badannya ditolak kasar. Akhirnya, Yuhana tertolak ke belakang dan jatuh.

“Aduh!” Yuhana menggosok tapak tangannya yang melecet apabila bergesel dengan permukaan jalan yang kasar.

Yuhana mendongak. Keluhan beratnya terluah apabila menyedari yang dia kini sudah jauh tertinggal di belakang.

“Aduh, sia-sia aje!” marah Yuhana geram.

Apabila Yuhana cuba untuk bangkit, dia terkejut melihat huluran tangan daripada seseorang yang tidak dikenali. Terkebil-kebil mata Yuhana dibuatnya. Dia mengangkat wajahnya, memandang pemilik tangan itu. Yuhana terkedu. Dunianya seakan-akan terhenti buat seketika. Di hadapan matanya kini adalah lelaki yang pernah dia jumpa di tanah perkuburan dua hari yang lepas.

Si dia masih menghulurkan tangan, menanti Yuhana menyambutnya. Tiada sepatah kata pun yang terkeluar. Hanya pandangan mata yang dihantar.

Yuhana menarik nafas dalam. Berbekalkan keberanian yang bersisa, dia turuti juga kata hatinya. Perlahan-lahan Yuhana menyambut huluran tangan itu. Dia bangun semula dengan bantuan daripada lelaki asing itu. Sebaik sahaja Yuhana bangun, pandangan matanya dan mata lelaki itu bertemu. Tanpa sengaja, mereka berbalas pandang. Mata yang dahulunya dilindungi kaca mata hitam, kini menampakkan rupa. Dan, panahan mata itu seakan-akan menjeratnya ke dunia yang hanya ada mereka.

Lelaki itu terus mengukir senyum kecil di bibirnya. Lidah Yuhana pula kelu untuk menjawab. Pegangan erat lelaki itu masih utuh di jemarinya.

“Hati-hati,” pesan lelaki itu tiba-tiba. Jemari Yuhana perlahan-lahan dilepaskan. Dia terus berlalu meninggalkan Yuhana yang masih kematian kata.

Entah kenapa Yuhana seakan-akan hilang upaya apabila memandang panahan mata itu. Yuhana mula menanam tekad. Lelaki misteri itu akan didekati. Hanya lelaki itu sahaja yang akan dapat menjawab semua persoalan yang berlegar dalam kepalanya sekarang. Dan, hanya lelaki itu sahaja yang akan melengkapkan kes yang sedang ditulis ketika ini.

“Yuhana!”

Yuhana tersentak. Sekilas dia menoleh. Riak wajahnya terus berubah. Hilang sudah rasa debarnya, diganti pula dengan rasa marah yang seakan-akan tiada penghujungnya. Yuhana cuba lari daripada keadaan itu. Langkahnya mati tanpa sebarang halangan apabila namanya meniti semula di bibir itu. Dunianya turut sekali terbawa pada luka lama yang masih berdarah. Kepalanya mendongak, memandang semula wajah itu.

 

 

Setahun yang lalu…

BUNYI deringan telefon yang tidak henti-henti sejak tadi mengganggu tumpuan Yuhana pada novel yang dibacanya. Yuhana hanya pandang sekilas ke arah telefon bimbit kekasih hatinya itu. Sesekali mata itu meliar mencari kelibat Wildan yang masih berada di sebuah kedai serbaneka.

Selang beberapa saat, bunyi mesej yang masuk pula kedengaran. Yuhana berdecit. Novel di tangannya terus diletakkan ke tepi. Telefon bimbit Wildan yang berada di atas dashboard dicapai. Satu mesej diterima daripada si pemanggil yang bernama ‘Epal’. Yuhana terus diterpa rasa hairan. Hatinya mula diselubungi rasa sangsi.

Siapakah ‘Epal’? Yuhana berteka-teki.

Tidak lama kemudian, panggilan telefon daripada ‘Epal’ itu muncul kembali. Yuhana memandang sekejap ke arah Wildan yang masih berada di dalam kedai. Teragak-agak Yuhana menyentuh tanda hijau pada skrin telefon tersebut. Perlahan-lahan, Yuhana mendekatkan telefon tersebut ke telinganya.

Fikirnya, mungkin sahaja ada panggilan kecemasan. Jika tidak, mengapa si pemanggil asyik menghubungi Wildan sejak tadi? Yuhana cuba memujuk hati dengan berfikiran positif.

“You! You kat mana ni? Lama I tunggu. Kata sekejap aje hantar Hana balik. Ni dah dekat sejam dah!”

Yuhana terkedu. Mulutnya melopong. Suara itu… Suara itu… Tidak! Tak mungkin! Yuhana menggeleng berulang kali, cuba menidakkan kata hatinya.

“Mulalah tu. Jumpa aje dengan girlfriend kesayangan you tu, terus lupakan I. You kena ingat, I ni girlfriend you juga tau!”

Yuhana memegang dadanya yang terasa mahu pecah. Air mata yang cuba ditahan tiba-tiba mengalir. Kenyataan itu tidak dapat dielak. Hakikatnya dia benar-benar dikhianati!

“Dilla?” Yuhana memberanikan diri memanggil sebaris nama itu, berharap tekaannya salah.

Keadaan berubah menjadi sunyi seketika. Tiada tanda si pemanggil tersebut membalas panggilan Yuhana. Serentak itu, Yuhana menangkap kelibat Wildan yang baru keluar dari kedai serbaneka itu. Langkah lelaki itu dipandang. Lelaki yang amat dia cintai. Dan, lelaki itu juga yang tega mengkhianati cintanya.

Sebaik sahaja Wildan memasuki kereta, Yuhana terus melemparkan senyuman sinis. Sengaja dia menunjukkan telefon yang masih melekap di telinganya.

“Maaf, sebab aku angkat panggilan kau. Aku tertanya-tanya, siapa dia ‘Epal’ yang asyik menghubungi Wildan sejak tadi. Aku tak tahu pula orang tu kau. Terima kasih, Dilla. Terima kasih atas segala-galanya.”

Riak wajah Wildan serta-merta berubah. Tidak lepas dia memandang wajah Yuhana yang kelihatan keruh.

“Hana?” Wildan teragak-agak untuk memanggil sebaris nama itu.

Yuhana membuang pandang ke sekeliling sebelum dia menoleh semula ke arah lelaki itu. Yuhana menggeleng, tidak percaya. Wildan dan Dilla tega mengkhianati kepercayaannya. Wildan kekasih hatinya dan Dilla, sahabat baiknya!

Dalam mindanya mula berlegar-legar tingkah Wildan dan Dilla sejak kebelakangan ini. Patutlah Wildan sering tiada masa untuknya. Malah, Dilla sendiri asyik sibuk saja apabila diajak keluar. Rupa-rupanya mereka menjalinkan hubungan di belakangnya.

“Terima kasih Wildan, atas hadiah sehebat ni. Terima kasih banyak-banyak!” Yuhana membuka pintu kereta, lantas berlari pantas meninggalkan Wildan, meninggalkan kisah cintanya.

 

 

 

 

 

 

Untuk melanggan boleh klik link di bawah ini

http://www.penerbitanfajarpakeer.my/?product=teka-hati-dia

YUHANA bersembunyi di sebalik sepohon pokok. Tubuhnya yang kecil itu tidak kelihatan apabila berdiri di sebalik sepohon pokok yang besar itu. Dari kejauhan, Yuhana jelas melihat seorang lelaki sedang duduk melutut di hadapan pusara. Yuhana mula diselubungi sebak. Selama ini, dia tidak pernah melihat lelaki itu menjadi sebegitu rapuh. Hari ini dan di saat ini, Yuhana melihat lelaki tua itu menitiskan air mata di hadapan pusara yang tidak ketahui pemiliknya.

Kamera di tangannya tidak jadi dibuka. Yuhana mula serba salah. Situasi begini tidak pernah dia jangka. Siapa sangka lelaki bengis seperti Tuan Hariz akan melutut dan menangis di hadapan pusara. Yuhana tunduk seketika, memikirkan kemungkinan yang akan terjadi andai dia meneruskan niatnya untuk menyiarkan cerita tentang ahli perniagaan terkenal itu.

Yuhana memasukkan semula kamera jenama Canon tersebut ke dalam beg sandangnya, membatalkan hajatnya untuk mengambil gambar lelaki itu. Langkahnya diatur untuk meninggalkan tanah perkuburan tersebut. Namun, dia terhenti apabila melihat susuk tubuh seorang lelaki sedang berdiri tidak jauh daripadanya.

Lelaki yang berkaca mata hitam itu leka memandang tanah perkuburan tersebut. Dahi Yuhana mula berkerut, cuba mengorek ingatannya. Siapakah lelaki itu? Apa hubungannya dengan Tuan Hariz?

“Saya tak sangka, hati uncle busuk sangat. Sedarlah uncle, uncle dah tua. Dah tak ada sesiapa di sisi uncle sekarang. Cuba uncle tanya diri uncle, kenapa isteri dan anak uncle pergi daripada hidup uncle? Sebabnya uncle sedikit pun tak ada rasa kasih dan sayang. Uncle tamak. Uncle sanggup buang saudara hanya kerana perasaan tamak uncle tu!”

Yuhana melopong. Jika benar tekaannya, mungkin sahaja lelaki itu adalah anak Tuan Hariz. Yuhana membatalkan hasratnya untuk meninggalkan tanah perkuburan tersebut. Dia mengeluarkan semula kamera dari beg sandangnya. Dia berpaling semula, menoleh ke arah Tuan Hariz yang sedang berbual dengan seorang lelaki tua.

Ya, dia cukup kenal dengan lelaki itu. Hampir setengah tahun dia ke hulu ke hilir menyiasat tentang lelaki bernama Tuan Hariz itu. Dia sudah mengenali sesiapa sahaja yang rapat dengan ahli perniagaan itu.

Kamera diarahkan ke arah Tuan Hariz yang sedang tunduk menangis itu. Sekelip mata sahaja Yuhana berjaya menangkap gambar kedua-dua orang sahabat baik tersebut, Tuan Hariz dan Dato’ Fadzil. Dua sahabat baik yang bersengketa kerana sebuah syarikat.

Setelah selesai menangkap gambar tersebut, Yuhana palingkan tubuhnya menghadap lelaki yang berkaca mata itu. Kameranya terus diangkat, lalu merakam figura lelaki tersebut.

Yuhana tersenyum senang. Dia ada misi baru. Misinya untuk mencari di mana anak Tuan Hariz. Semuanya akan terungkai sebaik sahaja dia menemui anak Tuan Hariz. Dia akan menulis sebuah artikel yang bakal menggegarkan Malaysia. Yuhana mula membayangkan namanya yang akan tertulis di bawah sebuah artikel yang bertajuk ‘Kisah silam di sebalik kejayaan seorang ahli perniagaan terkenal’.

Sekali lagi bibir Yuhana mengukir senyum. Kariernya sebagai seorang wartawan akan terjamin sebaik sahaja dia menyiarkan berita panas itu. Gambar yang telah diambil, ditatap semula. Bibir yang dihiasi senyuman itu serta-merta berubah apabila terpandang gambar lelaki tersebut.

“Kacaknya dia.” Tanpa sengaja Yuhana memuji seraut wajah yang serius itu.

Yuhana mendongakkan pandangannya. Serentak pandangannya bertemu dengan pandangan lelaki berkaca mata itu. Terkebil-kebil mata Yuhana dibuatnya. Ada debar di dadanya yang membuatkan dia tiba-tiba tidak keruan. Walaupun dilindungi cermin mata, Yuhana tahu sepasang mata itu sedang menikam seluruh wajahnya.

 

 

YUHANA terkocoh-kocoh berlari sambil menjinjing beg galasnya. Beberapa fail yang dibawa sejak tadi terus dipeluk kemas. Yuhana mempercepat lariannya menuju ke pintu lif yang masih terbuka. Sesekali mata itu mengerling kejap jam di tangannya. Kurang lima minit lagi menunjukkan pukul 8.30 minit pagi. Matilah dia kalau dia terlewat. Sudahlah dia kerap mendapat amaran keras daripada ketuanya.

“Tidak!” Yuhana menjerit lantang. Kaki kanannya terus disilangkan ke arah pintu lif yang semakin tertutup.

Yuhana mengeluh lega. Mujur dia sempat menahan lif tersebut daripada tertutup. Yuhana melirik senyum sedikit ke arah beberapa orang pekerja yang turut berada di dalam lif itu. Malunya diletakkan ke tepi. Yang penting, dia tidak akan dimarahi oleh Encik Hadi jika dia terlambat masuk kerja lagi.

“Awal kau hari ni?” sapa satu suara wanita dari arah belakang.

Yuhana terkejut. Cepat-cepat dia menoleh ke arah suara tersebut. Bibirnya terus mengukir senyum sebaik sahaja terpandang wajah rakannya, Tini yang turut berdiri di belakangnya.

“Kau ni! Suka kejutkan aku. Aku tak perasan pula kau ada di sini,” balas Yuhana sambil mengurut dadanya. Nasib baik dia tidak menghidap penyakit jantung. Kalau tidak, mahu mati katak dibuatnya.

“Mana nak perasan kalau kau sibuk jadi Spiderman tadi. Itulah, lambat lagi!” marah Tini.

Yuhana pula sudah menayangkan barisan gigi hadapannya. Tersengih memandang wajah rakan seperjuangannya itu. Ya, Tinilah rakan seperjuangannya sepanjang dia mula berkhidmat selama dua tahun di salah sebuah syarikat media cetak dan elektronik.

“Ha, senyum lagi! Padanlah kena marah dengan big boss,” ujar Tini geram.

“Alah, Encik Hadi tu sebenarnya tak faham. Yalah, kerja dia duduk terperap dalam ofis. Yang nak berjalan ke hulu ke hilir cari bahan tu, kita. Bukan dia! Dia tahu nak kompelin aje!” desah Yuhana dengan geram.

Sudah dua hari berturut-turut dia dimarahi Encik Hadi kerana datang lewat ke tempat kerja. Bukannya Encik Hadi tahu kesusahan yang dialami semasa bekerja di luar.

Ting!

Yuhana dan Tini serentak mendongak. Pintu lif sudah terbuka luas. Belum sempat Yuhana dan Tini melangkah keluar, suara deham Encik Hadi terlebih dahulu mengejutkan mereka.

“Jumpa saya selepas ni, Hana.”

Mata Yuhana sudah membuntang luas. Jantungnya sudah tercabut daripada tangkainya. Encik Hadi melemparkan senyuman sinis sebelum keluar dari perut lif. Yuhana dan Tini saling berpandangan. Air liur yang ditelan terasa pahit melalui saluran kerongkong.

“Hana, matilah kau,” ujar Tini dengan mata yang masih terkebil-kebil.

“Hmm, aku tahu.” Yuhana pasrah. Nasibnya memang sentiasa buruk sejak kebelakangan ini.

 

 

YUHANA tunduk memandang hujung kakinya. Sepatah perkataan pun tidak terkeluar dari mulutnya. Tidak pula dia berani mengangkat wajah memandang muka bengis ketuanya itu. Siapa tidak kenal dengan Encik Hadi, ketua jabatan yang paling tegas. Lihat sahaja dengan perutnya yang sedikit boroi itu.

“Awak pandang apa, Yuhana?” Suara garau Encik Hadi bergema tiba-tiba.

Serentak Yuhana mendongakkan wajahnya. Muka bengis Encik Hadi terus menghiasi matanya. Perlahan-lahan Yuhana menggeleng, tidak berani menjawab apa-apa.

“Awak kata saya cuma duduk di ofis dan tak tahu kesusahan kamu semua di luar sana?”

Mata Yuhana terus terpejam rapat. Mengutuk keterlanjuran kata-katanya.

“Maaf, Encik Hadi. Saya tak sengaja,” pohon Yuhana.

“Awak tak tahu, bagaimana susahnya saya hendak menjawab dengan pihak atasan apabila wartawan-wartawan macam awak tak ada berita untuk disiarkan. Awak juga tak tahu, bagaimana susahnya saya nak jaga sepuluh orang wartawan yang berperangai macam awak? Tahu tak?” Encik Hadi sinis dengan soalan-soalan cepumasnya itu.

Yuhana hanya mampu menahan rasa. Hendak menjawab, lidahnya terasa kelu.

“Okey, beritahu saya berita apa yang awak dapat setelah berapa hari datang lewat?” Encik Hadi sudah menyandarkan belakang tubuhnya di bahu kerusi. Tangannya disilangkan ke dada. Wajah wartawannya itu terus dipanah tajam.

Sekali lagi Yuhana kematian kata. Berita apa yang hendak dia persembahkan, andai berita yang hendak disiarkan belum lengkap sepenuhnya?

“Err… Encik Hadi, berita tu…” Yuhana tergagap-gagap.

“Ya, saya tunggu. Mana berita yang awak kata gempak sangat tu?” sindir Encik Hadi lagi.

“Sebenarnya, berita tu tak lengkap lagi,” beritahu Yuhana perlahan. Dia sudah bersedia menerima tembakan demi tembakan daripada Encik Hadi sekejap lagi.

“Yuhana!”

“Ya, Encik Hadi!”

Semua mata pekerja yang berada di dalam bilik itu memandang Yuhana dan Encik Hadi. Masing-masing sudah menjangkakan ribut taufan pasti akan melanda andai Yuhana dan ketua mereka itu bersua muka.

Encik Hadi memegang belakang lehernya yang tiba-tiba terasa sengal. Naik darahnya dek sikap Yuhana yang sering menguji kesabarannya itu. Antara semua pekerja yang berada di bawah pengawasannya, Yuhanalah yang paling banyak mencabar kesabarannya.

“Tak siap? Berapa…”

Tiba-tiba telefon bimbit Yuhana berdering. Tanpa mempedulikan kemarahan ketuanya itu, dia menjawab panggilan tersebut.

Encik Hadi mula membahang. Keluar asap berkepul-kepul dari telinga itu.

“Oh, ya. Helo?” jawab Yuhana. Lega kerana berjaya melepaskan diri daripada mendengar bebelan Encik Hadi.

“Hana, Tuan Hariz serah diri,” beritahu suara dari hujung sana.

Yuhana terkejut.

“Apa?!” Tanpa sedar, Yuhana menjerit kecil. Terkejut Encik Hadi dibuatnya.

“Okey! Aku datang sekarang. Balai polis mana?” Yuhana terus bangun dan mencapai beg sandang dari tempat duduknya. Pantas dia berlari keluar dari ruang pejabat itu.

“Yuhana! Hana!” Encik Hadi menjerit kuat memanggil nama Yuhana. Sakit hatinya apabila Yuhana langsung tidak mempedulikan panggilannya.

 

 

KERETA Axia putih miliknya terus diparkirkan di salah satu kotak parking yang masih kosong. Mata Yuhana liar memandang kawasan di sekitar balai polis tersebut. Tiba-tiba pandangannya terhenti ke arah sekumpulan wartawan yang sedang mengerumuni seorang lelaki. Mata Yuhana terus terbuka luas.

Sekali lagi dia akan menjadi orang yang terakhir mendapat maklumat. Tanpa menunggu, Yuhana terus mencapai beg sandangnya. Buku nota dan pen pantas dikeluarkan. Telefon bimbitnya dikeluarkan dari poket seluarnya. Butang rakaman ditekan. Yuhana pantas meluru ke arah sekumpulan wartawan yang sedang berasak-asak ingin merakamkan berita sensasi itu.

“Tepi! Tepi!” jerit Yuhana.

Sesekali dia turut menolak beberapa orang wartawan yang berhimpit-himpit untuk menemu bual seorang ahli perniagaan yang pernah menerima tuduhan membunuh keluarga sahabatnya sendiri. Yuhana tidak berputus asa. Sudah hampir setengah tahun dia menyiasat kes lelaki itu. Mustahil detik kemuncak begini dia lepaskan. Namun, tiba-tiba Yuhana hilang imbangan. Badannya ditolak kasar. Akhirnya, Yuhana tertolak ke belakang dan jatuh.

“Aduh!” Yuhana menggosok tapak tangannya yang melecet apabila bergesel dengan permukaan jalan yang kasar.

Yuhana mendongak. Keluhan beratnya terluah apabila menyedari yang dia kini sudah jauh tertinggal di belakang.

“Aduh, sia-sia aje!” marah Yuhana geram.

Apabila Yuhana cuba untuk bangkit, dia terkejut melihat huluran tangan daripada seseorang yang tidak dikenali. Terkebil-kebil mata Yuhana dibuatnya. Dia mengangkat wajahnya, memandang pemilik tangan itu. Yuhana terkedu. Dunianya seakan-akan terhenti buat seketika. Di hadapan matanya kini adalah lelaki yang pernah dia jumpa di tanah perkuburan dua hari yang lepas.

Si dia masih menghulurkan tangan, menanti Yuhana menyambutnya. Tiada sepatah kata pun yang terkeluar. Hanya pandangan mata yang dihantar.

Yuhana menarik nafas dalam. Berbekalkan keberanian yang bersisa, dia turuti juga kata hatinya. Perlahan-lahan Yuhana menyambut huluran tangan itu. Dia bangun semula dengan bantuan daripada lelaki asing itu. Sebaik sahaja Yuhana bangun, pandangan matanya dan mata lelaki itu bertemu. Tanpa sengaja, mereka berbalas pandang. Mata yang dahulunya dilindungi kaca mata hitam, kini menampakkan rupa. Dan, panahan mata itu seakan-akan menjeratnya ke dunia yang hanya ada mereka.

Lelaki itu terus mengukir senyum kecil di bibirnya. Lidah Yuhana pula kelu untuk menjawab. Pegangan erat lelaki itu masih utuh di jemarinya.

“Hati-hati,” pesan lelaki itu tiba-tiba. Jemari Yuhana perlahan-lahan dilepaskan. Dia terus berlalu meninggalkan Yuhana yang masih kematian kata.

Entah kenapa Yuhana seakan-akan hilang upaya apabila memandang panahan mata itu. Yuhana mula menanam tekad. Lelaki misteri itu akan didekati. Hanya lelaki itu sahaja yang akan dapat menjawab semua persoalan yang berlegar dalam kepalanya sekarang. Dan, hanya lelaki itu sahaja yang akan melengkapkan kes yang sedang ditulis ketika ini.

“Yuhana!”

Yuhana tersentak. Sekilas dia menoleh. Riak wajahnya terus berubah. Hilang sudah rasa debarnya, diganti pula dengan rasa marah yang seakan-akan tiada penghujungnya. Yuhana cuba lari daripada keadaan itu. Langkahnya mati tanpa sebarang halangan apabila namanya meniti semula di bibir itu. Dunianya turut sekali terbawa pada luka lama yang masih berdarah. Kepalanya mendongak, memandang semula wajah itu.

 

 

Setahun yang lalu…

BUNYI deringan telefon yang tidak henti-henti sejak tadi mengganggu tumpuan Yuhana pada novel yang dibacanya. Yuhana hanya pandang sekilas ke arah telefon bimbit kekasih hatinya itu. Sesekali mata itu meliar mencari kelibat Wildan yang masih berada di sebuah kedai serbaneka.

Selang beberapa saat, bunyi mesej yang masuk pula kedengaran. Yuhana berdecit. Novel di tangannya terus diletakkan ke tepi. Telefon bimbit Wildan yang berada di atas dashboard dicapai. Satu mesej diterima daripada si pemanggil yang bernama ‘Epal’. Yuhana terus diterpa rasa hairan. Hatinya mula diselubungi rasa sangsi.

Siapakah ‘Epal’? Yuhana berteka-teki.

Tidak lama kemudian, panggilan telefon daripada ‘Epal’ itu muncul kembali. Yuhana memandang sekejap ke arah Wildan yang masih berada di dalam kedai. Teragak-agak Yuhana menyentuh tanda hijau pada skrin telefon tersebut. Perlahan-lahan, Yuhana mendekatkan telefon tersebut ke telinganya.

Fikirnya, mungkin sahaja ada panggilan kecemasan. Jika tidak, mengapa si pemanggil asyik menghubungi Wildan sejak tadi? Yuhana cuba memujuk hati dengan berfikiran positif.

“You! You kat mana ni? Lama I tunggu. Kata sekejap aje hantar Hana balik. Ni dah dekat sejam dah!”

Yuhana terkedu. Mulutnya melopong. Suara itu… Suara itu… Tidak! Tak mungkin! Yuhana menggeleng berulang kali, cuba menidakkan kata hatinya.

“Mulalah tu. Jumpa aje dengan girlfriend kesayangan you tu, terus lupakan I. You kena ingat, I ni girlfriend you juga tau!”

Yuhana memegang dadanya yang terasa mahu pecah. Air mata yang cuba ditahan tiba-tiba mengalir. Kenyataan itu tidak dapat dielak. Hakikatnya dia benar-benar dikhianati!

“Dilla?” Yuhana memberanikan diri memanggil sebaris nama itu, berharap tekaannya salah.

Keadaan berubah menjadi sunyi seketika. Tiada tanda si pemanggil tersebut membalas panggilan Yuhana. Serentak itu, Yuhana menangkap kelibat Wildan yang baru keluar dari kedai serbaneka itu. Langkah lelaki itu dipandang. Lelaki yang amat dia cintai. Dan, lelaki itu juga yang tega mengkhianati cintanya.

Sebaik sahaja Wildan memasuki kereta, Yuhana terus melemparkan senyuman sinis. Sengaja dia menunjukkan telefon yang masih melekap di telinganya.

“Maaf, sebab aku angkat panggilan kau. Aku tertanya-tanya, siapa dia ‘Epal’ yang asyik menghubungi Wildan sejak tadi. Aku tak tahu pula orang tu kau. Terima kasih, Dilla. Terima kasih atas segala-galanya.”

Riak wajah Wildan serta-merta berubah. Tidak lepas dia memandang wajah Yuhana yang kelihatan keruh.

“Hana?” Wildan teragak-agak untuk memanggil sebaris nama itu.

Yuhana membuang pandang ke sekeliling sebelum dia menoleh semula ke arah lelaki itu. Yuhana menggeleng, tidak percaya. Wildan dan Dilla tega mengkhianati kepercayaannya. Wildan kekasih hatinya dan Dilla, sahabat baiknya!

Dalam mindanya mula berlegar-legar tingkah Wildan dan Dilla sejak kebelakangan ini. Patutlah Wildan sering tiada masa untuknya. Malah, Dilla sendiri asyik sibuk saja apabila diajak keluar. Rupa-rupanya mereka menjalinkan hubungan di belakangnya.

“Terima kasih Wildan, atas hadiah sehebat ni. Terima kasih banyak-banyak!” Yuhana membuka pintu kereta, lantas berlari pantas meninggalkan Wildan, meninggalkan kisah cintanya.

 

 

 

 

 

 

Leave a Comment